Ritual Seks Di Gunung kemukus, Ini Kata MUI

Gunung Kemukus(net)
Wartadakwah.netJAKARTA -- Wakil Sekretaris Jendral Majelis Ulama Indonesia (Wasekjen MUI) Tengku Zulkarnain mengatakan praktik prostitusi yang berdalih ritual kebudayaan di Gunung Kemukus merupakan aliran sesat.  


Ia mendesak Pemerintah Daerah (Pemda) Sragen agar segera menutup tempat ritual tersebut. "Itu aliran sesat, wajib dibasmi dan didakwahi" kata Tengku Zulkarnain saat dihubungi Republika, Rabu (19/11).

Tengku Zulkarnain menyarankan pemerintah agar menindak tegas karena praktik tersebut merupakan tindakan seksual terselubung. Ia mengindikasi pihak pemda mengakomodasi warganya untuk melakukan ritual seks terselubung.

"Pemda harusnya malu, kok sampai menarik biaya retribusi untuk melakukan ritual tersebut" tambah Tengku Zulkarnain.

Jika praktik ini terus terjadi, dia berpendapat, hal ini berarti menunjukkan pemda ditunggangi oleh para pelacur. Karena, ia mengatakan, tidak ada upaya bagi pemda untuk menutup tempat ritual tersebut. 
Seharusnya, ia mencontohkan, Pemda Sragen bisa mengikuti langkah Walikota Surabaya Tri Rismaharini yang berani dengan tegas menutup gang Dolly yang sudah eksis dari zaman Belanda. 

Sebelumnya, wartawan televisi Patrick Abboud mengungkap adanya ritual seks kuno di Gunung Kemukus, Jawa Tengah. Ritual tersebut berasal dari kisah seorang pangeran yang berselingkuh dengan ibu tirinya dan melarikan diri ke Gunung Kemukus. [ROL]

Share this:

Post a Comment

 
Copyright © Warta Dakwah | Media Pencerah Umat. Designed by OddThemes